8 Alasan Pentingnya Menerapkan Budaya Organisasi | | HR NOTE Indonesia

8 Alasan Pentingnya Menerapkan Budaya Organisasi

Telinga kita pastinya sudah sangat mengenal istilah budaya organisasi atau budaya perusahaan. Saat Anda membentuk sebuah organisasi, selain sumber daya, budaya adalah elemen yang patut Anda masukkan juga ke dalam prosesnya.

Budaya organisasi sedikit berbeda dengan budaya perusahaan. Budaya organisasi merupakan identitas dari sebuah organisasi, sebuah pembeda antara satu organisasi dan lainnya. Selain menjadi pembeda, budaya bisa menjadi tenaga pendorong elemen yang ada di organisasi juga. Dengan catatan, jika budaya tersebut terimplementasi dengan baik.

Untuk lebih jelasnya, langsung saja kita cek ulasan tentang budaya organisasi berikut.

Apa yang Dimaksud dengan Budaya Organisasi?

Sebelum memasuki pengertian budaya organisasi, mari kita bedah dulu kedua kata tersebut.

Budaya adalah sebuah identitas, sesuatu yang didasarkan pada sikap, kepercayaan, adat istiadat, dan aturan tertulis dan tidak tertulis bersama yang telah dikembangkan dari waktu ke waktu dan dianggap valid. Organisasi adalah beberapa orang yang berkumpul dan bergerak secara sistematis demi mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Berangkat dari dua kata tersebut, budaya organisasi didefinisikan sebagai keyakinan yang mendasari asumsi, nilai dan cara berinteraksi yang berkontribusi pada lingkungan sosial dan psikologis dari suatu organisasi.

Budaya organisasi juga sedikit berbeda dengan budaya perusahaan. Budaya perusahaan berfokus pada perusahaan nirlaba, sementara budaya organisasi meluas ke semua bentuk organisasi termasuk bisnis kecil, perusahaan swasta, dan organisasi nirlaba.

Namun, pada dasarnya maknanya sama. Anda mungkin memperhatikan beberapa variasi dalam bagaimana budaya terwujud dalam pengaturan yang berbeda.

7 Alasan Mengapa Budaya Organisasi Penting

Mari kita ubah sedikit pertanyaannya. Mengapa suatu identitas penting? Tentu untuk membedakan satu hal dengan yang lainnya. Untuk memberikan keunikan tersendiri dan jati diri. Begitu pula dengan organisasi Anda. Anda ingin membentuk lingkungan dan cara kerja yang hanya bisa diidentifikasikan sebagai ‘Organisasi Anda’, bukan?

Maka itu, adanya sebuah identitas dalam suatu organisasi sangatlah penting bagi semua instrumen organisasi tersebut. Mari kita lihat manfaat apa lagi yang ada dari adanya budaya organisasi.

1. Mendefinisikan Identitas Internal dan Eksternal Organisasi

Budaya organisasi akan menentukan bagaimana semua karyawan atau semua anggota organisasi melakukan pekerjaannya. Tidak hanya itu, budaya organisasi juga menentukan cara berinteraksi satu sama lain juga dengan dunia luar, khususnya dengan pelanggan, mitra, pemasok, media dan semua pemangku kepentingan.

Dengan kata lain, budaya organisasi Anda akan bergema di semua aspek bisnis Anda karena itu mewakili cara Anda berbisnis. Ini sekaligus identitas dan citra Anda, yang berarti menentukan bagaimana orang dan pelanggan memandang Anda.

2. Budaya Organisasi adalah Tentang Menjalankan Nilai Inti Organisasi

Budaya Anda dapat menjadi cerminan dari nilai inti perusahaan Anda. Cara Anda menjalankan bisnis, mengelola alur kerja, berinteraksi sebagai tim, dan memperlakukan pelanggan Anda semuanya menambah pengalaman yang harus memperlihatkan siapa Anda sebagai sebuah organisasi.

Singkatnya, budaya Anda adalah gabungan dari keyakinan perusahaan Anda dalam bentuk tindakan.

3. Budaya Membuat Karyawan Menjadi Pendukung Organisasi

Salah satu keuntungan terbesar dari budaya organisasi yang kuat adalah memiliki kekuatan untuk mengubah karyawan menjadi pendukung. Karyawan Anda menginginkan lebih dari sekadar gaji tetap dan tunjangan yang baik, mereka ingin merasa apa yang mereka lakukan itu bermakna.

Dan ketika karyawan Anda merasa bermakna, mereka lebih cenderung menjadi pendukung budaya, yaitu orang-orang yang tidak hanya berkontribusi pada budaya organisasi Anda, tetapi juga mempromosikan dan menjalaninya secara internal dan eksternal.

4. Mempertahankan Orang-orang Terbaik

Seharusnya tidak mengherankan bahwa karyawan yang merasa mereka adalah bagian dari komunitas, dan bukan sebagai roda penggerak, lebih cenderung untuk tetap bekerja di perusahaan Anda.

Faktanya, itulah yang dicari sebagian besar pelamar kerja di sebuah perusahaan. Budaya organisasi membantu meningkatkan keterlibatan, memberikan pengalaman karyawan yang unik, dan membuat karyawan Anda merasa lebih terhubung.

5. Membantu Jalannya Onboarding

Budaya organisasi tidak jarang bertindak sebagai penyelaras keragaman di organisasi. Maka itu, pada saat proses onboarding, penting untuk menampilkan budaya organisasi kepada karyawan baru.  Mereka tentunya membutuhkan guidance agar mereka bisa merasa cocok dengan perusahaan. Adanya budaya perusahaan yang jelas akan bertindak sebagai penuntun karyawan baru di tengah suasana baru dan beragam di organisasi.

6. Budaya Mengubah Organisasi Menjadi sebuah Tim

Budaya organisasi yang sukses menyatukan orang-orang di perusahaan Anda dan membuat mereka tetap sejalan. Ketika budaya Anda jelas, berbagai perspektif dapat berkumpul di belakangnya dengan tujuan yang sama. Budaya di organisasi Anda menetapkan ekspektasi tentang bagaimana orang-orang berperilaku dan bekerja bersama, dan seberapa baik mereka berfungsi sebagai sebuah tim.

7. Berdampak pada Kinerja dan Kesejahteraan Karyawan

Laporan menunjukkan bahwa budaya organisasi berdampak langsung pada kinerja dan, yang lebih penting, pada kesejahteraan karyawan Anda. Budaya yang sehat menangani kedua area ini dengan menemukan keseimbangan yang sesuai berdasarkan nilai-nilai perusahaan. Perusahaan Anda harus menekankan proses kerja sedemikian rupa sehingga karyawan Anda merasa kesehatan fisik dan mentalnya tetap diperhatikan.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kunci organisasi yang sukses adalah memiliki budaya yang didasarkan pada sekumpulan keyakinan yang dipegang kuat dan dimiliki secara luas yang didukung oleh strategi dan struktur.

Bagaimana Cara Mengimplementasikan Budaya Organisasi?

Budaya organisasi cenderung muncul dari waktu ke waktu, dibentuk oleh kepemimpinan organisasi dan oleh tindakan serta nilai-nilai yang dianggap telah berkontribusi pada keberhasilan sebelumnya.

Budaya perusahaan dapat dikelola melalui kesadaran budaya para pemimpin dan manajemen organisasi. Mengelola budaya membutuhkan upaya terfokus untuk mempertahankan elemen budaya yang mendukung efektivitas organisasi.

Ketika sebuah organisasi melakukan pekerjaan yang baik dalam menilai budayanya, ia kemudian dapat melanjutkan untuk menetapkan kebijakan, program, dan strategi yang mendukung dan memperkuat tujuan dan nilai intinya.

Ada banyak cara untuk mengimplementasikan budaya organisasi, di antaranya:

1. Proses Perekrutan

Proses perekrutan yang efektif dapat membantu organisasi memanfaatkan budayanya. Secara tradisional, perekrutan berfokus terutama pada keterampilan pelamar, tetapi ketika kepribadian perekrutan juga sesuai dengan budaya organisasi, karyawan tersebut akan cenderung memberikan kinerja yang unggul.

2. Program Onboarding

Onboarding mengajarkan karyawan baru tentang sistem nilai, norma, dan perilaku organisasi yang diinginkan. HRD harus membantu karyawan baru menjadi bagian dari jaringan sosial dalam organisasi dan memastikan bahwa mereka memiliki pengalaman kerja awal yang memperkuat budaya.

3. Program Pemberian Apresiasi

Program-program ini adalah mekanisme utama yang dapat digunakan perusahaan untuk memotivasi karyawan agar bertindak sesuai dengan budaya dan nilai organisasi. Misalnya, jika kerja tim adalah nilai inti, bonus harus menghargai kerja tim dan tidak didasarkan pada kinerja individu. Pengusaha juga harus menyoroti mereka yang mempersonifikasikan nilai-nilai perusahaan.

4. Program Manajemen Kinerja

Karyawan yang berbagi nilai dan aspirasi cenderung mengungguli mereka yang berada di lingkungan yang tidak memiliki keterpaduan dan tujuan yang sama. Program manajemen kinerja dapat sangat mempengaruhi budaya perusahaan dengan menguraikan secara jelas apa yang diharapkan dari karyawan serta dengan menyediakan alat umpan balik yang menginformasikan karyawan tentang perilaku yang tepat.

Contoh Budaya Organisasi Di Google
Disamping beberapa contoh implementasi budaya organisasi di atas, maka contoh implementasi budaya organisasi di Google juga dapat dijadikan salah satu contoh Anda.
  • Merancang ruangan kerja yang sesuai dengan budaya organisasi Google, seperti ruang kerja yang tidak bersekat sehingga meminimalisir jarak komunikasi dan mengeliminir rasa iri diantara karyawan,
  • Mengadakan forum diskusi yang diselenggarakan secara intensif untuk lebih menguatkan kebiasaan knowledge sharing.

Penutup

Budaya organisasi adalah nilai-nilai yang dibawa oleh organisasi dan ditampilkan dalam citra diri anggota, cara kerja, interaksi dengan dunia luar, dan harapan masa depan. Budaya organisasi menjadi penting karena dapat memotivasi dan juga meningkatkan efektivitas kerja suatu organisasi.

Ketika sebuah organisasi memiliki budaya yang kuat, maka ada tiga hal terjadi:

  1. Karyawan tahu bagaimana top manajemen ingin mereka menanggapi situasi apa pun,
  2. Karyawan percaya bahwa respon yang diharapkan adalah yang tepat, dan
  3. Karyawan tahu bahwa mereka akan diberi penghargaan karena menunjukkan nilai-nilai organisasi.

Comment